Sistem penulisan Sunda : Mp3JuiceLa

Pelajari tentang bahasa daerah Jawa Barat yang sering digunakan

Bahasa daerah Jawa Barat memiliki karakteristik yang sangat unik dan menarik. Kalaupun kamu tidak tahu bahasa yang digunakan oleh orang Jawa Barat, kamu pasti sudah tidak asing lagi dengan logaknya yang unik, misalnya mendengar selebriti dari Jawa Barat atau kamu punya teman Sunda.

Bagi orang awam, pasti sangat menarik untuk menunjukkan bahasa atau aksen Jawa Barat. Pada dasarnya, setiap daerah memiliki karakteristik linguistik yang berbeda-beda, baik itu Jawa Tengah, Malukku, Jawa Timur, Sumatera, dll.  Saya akan membahas hal yang sama untuk bahasa Jawa Barat.

Hanya dengan mendengar aksennya, saya pasti bisa menebak apakah itu dari bahasa Jawa Barat. Tetapi jika saya tidak tahu atau mengerti bahasa Jawa Barat, saya tidak tahu apa yang saya maksud. Belajar Jawa Barat terdengar sangat menarik.

Dalam artikel ini, saya akan membahas tidak hanya bahasa yang sering digunakan oleh masyarakat Jawa Barat, tetapi juga keragaman bahasa, sejarah dan penyebaran bahasa, sistem penulisan bahasa hingga unak usuk Jawa Barat, dan meme-memenya sangat menarik.

Gunakan bahasa daerah

Rumpun bahasa Sunda adalah yang paling umum dari suku-suku Jawa Barat, sehingga tidak heran jika bahasa daerah yang paling umum digunakan adalah Sundan. Meski begitu, masyarakat Jawa Barat berbicara bahasa lain, seperti Bupati Cirebon atau masyarakat kota.

Cirebon hampir identik dengan Banyumasan dan unik dalam penggunaan dialek khas Brebs. Dua bahasa daerah Jawa Barat,  Sunda dan Cireboon, merupakan bahasa yang paling banyak digunakan dalam kehidupan sehari-hari, entah itu Cirebon atau Priangan.

Dibandingkan dengan Cirebonon, Sunda lebih banyak dituturkan oleh orang Jawa Barat. Salah satu alasannya adalah budaya Sunda begitu melekat, dan telah menyebar ke berbagai daerah di Jawa Barat. Hal ini tidak terlepas dari sejarah penaklukan kerajaan Mataram kuno Jawa Barat.

Dalam tafsir kali ini, saya akan membahas lebih banyak bahasa Sunda karena lebih umum digunakan oleh masyarakat di Jawa Barat. Anda akan menemukan segala macam fakta menarik tentang bahasa Sunda dan akan lebih memahami apa yang perlu Anda ketahui tentang Jawa Barat.

Perubahan bahasa Sunda

Secara umum, ada beberapa varian Sundan, mulai dari dialek Sunta-Jawa Tengah hingga dialek Sundan-Banten dengan karakteristik yang berbeda-beda. Selain dua dialek tersebut, siapa sangka dalam keseharian saya, Zhong sering menjumpai beberapa varian dialek.

Banyak ahli membagi Sunda menjadi enam dialek yang berbeda, yaitu dialek barat, dialek utara, dialek selatan, dialek Cina timur, dialek timur laut dan dialek tenggara. Setiap dialek memiliki gaya yang berbeda dan wilayah di mana ia digunakan berbeda, tergantung pada kombinasi bahasa.

Misalnya, bahasa daerah Jawa Barat dan  Pandegran dan Lebak biasa dituturkan oleh masyarakat daerah Lebak, kecuali Tanglang Selatan, Kota Tangerang dan Bupati Tangerang. Berbeda dengan dialek tenggara yang sering dituturkan oleh penduduk Banjar, Sirakap, Pangandaran, Simis hingga Banyumas.

Sebelum adanya bahasa Sunda saat ini, ada bahasa Sunda kuno yang sering ditemukan dalam beberapa catatan tertulis, seperti yang ditemukan di batu yang sama dari daun kering. Sampai keluarga, Zhong Jiao tahu bahwa rumpun bahasa Sunda kuno menjadi bahasa Sunda modern.

Bahasa Sunda menyebar seiring sejarah

Selain belajar tentang keragaman bahasa Sunda, menarik untuk membahas sejarah dan penyebaran bahasa Jawa Barat Sunda. Rumpun bahasa Sunda: Jawa Barat, atau khususnya Pasondan atau Sundan, Tatar (sebelumnya Jawa Barat), bahasa yang dituturkan oleh Therava.

Bahkan, bahasa Jawa Barat  dituturkan di Jawa Tengah bagian barat, seperti CIlacap dan Brebes, karena kedua wilayah tersebut pernah menjadi bagian dari Kerajaan Galu. Tak heran jika banyak nama daerah Cilacap yang terdengar seperti orang Sunda, seperti Dayeuhluhur.

Secara historis, sekitar abad ke-6, Sunda mencapai Dataran Tinggi Dion di Jawa Tengah. Nama Dieng berasal dari bahasa Sunda, atau dihyg, yang berarti bahasa Sunda kuno.  Baru kemudian kaum Sunda bermigrasi dan bermigrasi ke berbagai daerah di luar Jawa.

Beberapa wilayah tersebut merupakan destinasi Sunda, antara lain Kalimantan Barat, Sumatera Selatan, Sulawesi Tenggara, Riau, Lampung, dan Jambi. Selain itu, sebenarnya masih banyak daerah lain yang dikunjungi oleh Sung, namun beberapa daerah yang telah disebutkan merupakan daerah utama.

Sistem penulisan Sunda

Dalam sistem penulisan bahasa Sunda, kamu akan belajar tentang aksara Sunda, alfabet Sunda, Kakarakan, dan alfabet Pegong Sunda. Pada masa lalu, rumpun bahasa Sunda menggunakan aksara Sunda sebagai aksara Brahmi, yang berasal dari aksara Pallava melalui aksara Kawi. Anda dapat melihat bukti penulisan dalam prasasti.

Pada 3 November 1705, tak lama setelah ultimatum VOC, aksara Sunda kuno punah bersama Cirebon Rikasara. Saat itu, orang hanya diperbolehkan menulis dalam bahasa Jawa dengan alfabet Pegum Sunda dan bahasa Latin dengan alfabet Latin, kemudian alfabet Latin ditingkatkan untuk mentranskripsikan karya-karya Sunda.

Selain itu, tulisan Jawa Barat atau Sunda dikaitkan dengan Kakarakam sebagai aksara Jawa yang ditulis dalam  bahasa Sunda saat itu. Setelah ultimatum VOC dikeluarkan, sebuah naskah digunakan. Sampai di rumah, aksara cacar telah digunakan selama lebih dari 300 tahun dan masih dipertahankan sampai sekarang.

Alfabet Pegong Sunda digunakan untuk menulis aksara Sunda kuno. Tulisan alfabet Pegon berisi huruf Arab standar dengan desain baru. Meskipun beberapa di antaranya terdiri dari alfabet Arab standar, jika orang Arab tidak menguasai bahasa Sunda, mereka tidak akan dapat memahaminya.

Sunda Undak-usuk

Pada abad ke-17, wilayah Jawa Barat berada di bawah kekuasaan Kerajaan Mataram, sehingga Jawa mempengaruhi penggunaan Sunda di Jawa Barat. Inilah alasan terciptanya unak-usuk dasar dalam bahasa-bahasa Jawa Barat. Jadi, apa yang dimaksud dengan sistem dasar dasar?

Penggunaan bahasa Sunda harus disesuaikan dengan tingkat sosial, yang disebut unak-usuk basa. Karena masalah alkali, ada beberapa istilah yang harus dipahami, yaitu lemes kasar, sedang, sangat kasar (Cohag atau pisan kasar) dan sangat halus (luhur atau lemes pisan).

Ketika kita berbicara dengan kenalan baru, orang tua, pejabat, atau tokoh masyarakat, kita sering menggunakan bahasa yang halus. Pada saat yang sama, Anda biasanya menggunakan bahasa kasar ketika berbicara dengan orang atau teman dekat, jadi jika Anda menggunakan bahasa yang cukup kasar, kedengarannya lebih akrab.

Sunda memang memiliki keunikan tersendiri yang membuat siapa saja tertarik untuk mempelajarinya. Secara khusus, dialek yang unik membuat bahasa Sunda lebih menyenangkan. Untuk lebih jelasnya, Anda perlu tahu lebih banyak tentang Jawa Barat.

 

Read More :

Leave a Reply

Your email address will not be published.